Karena Tarif Ojek Online Naik, Kulakukan Ini



Jakarta, Minggu (23/6/2019)


Naiknya tarif ojek online  per 1  Mei 2019 lalu, khususnya untuk wilayah Jakarta dan sekitarnya, yang persenan kenaikannya lebih tinggi dibanding daerah provinsi lain, membuat saya harus beralih gunakan transportasi lain. 
 
Pilihannya, ya apalagi kalau bukan moda TransJakarta atau yang seiring disebut orang busway. Padahal busway itu artinya, lintasan atau jalan yang dilalui TransJakarta. Tapi kebanyakan orang tetap menyebut TransJakarta (TJ) dengan busway, hehehe

Ya, busway eh TransJakarta atau TJ, kini menjadi sahabatku lagi. Dulu, sebelum marak ojol, TJ adalah sahabat bagi kebanyakan orang Jakarta karena bisa terhindar dari macet. Setelah ojol menjamur, maka ojol-lah yang merebut hati warga, termasuk juga merebut hatikuh yang syahdu ini. 

Meski hatiku sering galau, begitu naik ojol gak galau lagi, karena hembusan angin sepoi-sepoi nan manjah bisa mengusir kegalauan hari, eaaaa... Kemana-mana naik ojol. Praktis, cepat dan murah! 

Misalnya, setelah berbelanja dari pasar, minimarket atau mall, biasanya langsung ambil hape dari dalam tas, buka aplikasi ojol dan pesan. Pun saat pergi dan pulang kerja. Ojol yang setia menemani.
Udah deh naik ojol aja, praktis! Pergi dijemput depan tongkrongan, pulang dianter sampe depan pintu kamar eh rumah, hahaha'  batin selalu bilang begitu.

Apalagi kalau dapat babang ojol yang muda dan ganteng, yuuhhuu.... serasa boncengan sama pacar, wkwkwkwkw.... 


Kini.... setelah tarif ojol naiknya lumayan, oh, daku jadi mikir kalau mau naik ojol. Kecuali kalau jarak dekat ya, sekitar 1-3 kiloan, masih gunakan ojol sih, karena masih murah meriah, sepuluh ribuan. Pun, saat berangkat kerja, mau gak mau tetep naik ojol karena takut telat, walau tarifnya naik sekitar 7 ribuan. Namun, untuk perjalanan jarak jauh, balik lagi deh naik TJ, meski kudu jalan dikit dari rumah, dari tempat belanja atau dari tempat acara untuk menuju halte TJ.

Seperti di bulan Ramadan lalu, saya beli takljil atau jajanan di pasar bedug Benhil, Jakarta Pusat.  Rumah saya di Utan Kayu Jakata Timur.  Sebelum tarif naik, ongkos dari Benhil ke Utan Kayu atau sebaliknya, di bawah 20 ribuan. Kini bisa 30 ribuan-an apalagi kalau jam sibuk, bisa lebih tinggi lagi.  

Ya sudah, diri ini harus mengalah. 


Kudu naik TJ, dan itu bearti harus jalan kaki dari Pasar Bedug Benhil menuju ke halte TJ Benhil plus naik tangga dan jembatannya. Alhamdullilah jadi olahraga, meski berat badan gak turun juga, hihihihi...

Jembatan TJ, jadi sahabatku lagih

Setelah naik TJ dan tiba di stasiun Dukuh Atas sebagai halte transit untuk menuju bus TJ jurusan Pulo Gadung (Pulo Gadung melalui kawasan Utan kayu) kaki ini harus melalui jembatan penyeberangan orang (JPO) lagi yang begitu panjangnya, darling.

Nah, karena sudah jarang naik TJ, kaget juga euy melihat banyak penampakan yang berubah. Misal, jembatan halte Dukuh Atas kini sudah syantik. 


Jembatan dihiasi ornamen artistik berbentuk segi enam berwarna putih dan abu-abu. Kalau malam hari, warnanya bling-bling banget karena mengeluarkan cahaya.  Dan penampakan jembatan ini, disebut Pak Gubernur Anies Baswedan sebagai salah satu "Wajah Baru Jakarta". 

Penampakan Jembatan TJ di Halte Dukuh Atas.
Ngebidik Patung Sudirman dan lalulintas dari Jembatan TJ dari sela-sela ornamen segienam

Rupanya, penampakan jembatan yang menyambungkan halte TJ yang syantik ini sudah berbenah sejak dimulainya Asian Games 2018 lalu, dan selesai pada Januari 2019. Berbarengan pula dengan pelebaran badan trotoar di ruas jalan utama Jakarta yang kini jadi lebih luas.  

Saya kurang tahu banyak dengan perubahan itu,  karena ya itu tadi, sudah jarang naik  TJ, walau sering melintas di jalan Thamrin dan Sudirman, tetep gak ngeh kalau jembatannya sudah dikasih ornanen keren.

Eh, ternyata jembatan TJ Gelora Bung Karno dan Senayan lebih kece lagi ornamennya, mirip kayak jembatan di Singapura. Tapi daku belum sempat jepretin, karena belum turun di halte itu, cuma lewat doang.


Ini TJ jurusan Pulo Gadung yang bakal gue naikin

Nah, karena banyaknya pemandangan baru itu, maka saya jeprat-jepretlah itu jembatan dan lalu lintas sekitarnya seperti yang daku pajangkan di artikel ini. 


Banyak juga lho masyarakat yang foto-foto di jembatan TJ, dulu mah jarang terlihat orang foto-foto di jembatan. Tapi karena jembatannya udah keren, jadi spot bagus nih buat ngisi instagram, hehehe. Saya aja takjub melihat perubahannya. Makasih ya Pemprov DKI Jakarta.

Lalu lintas di seputar halte TJ Dukuh Atas

Membidik dari sela-sela ornamen jembatan
syalallaala, jembatan yang panjang
Hai gedung! Gedung warna biru itu adalah salah satu gedung tertinggi di Jakarta.
Keisengan jeprat-jepret ini pun tetap berlangsung ketika di lain waktu saya naik TJ lagi di halte yang berbeda. Ya, daripada bete nunggu TJ datang, dan lumayan capek menyusuri jembatan TJ yang panjang,  mending diisi dengan pepotoan, biar bisa berhenti sejenak di jembatan,  sambil menikmati view perkotaan, heheheh... ya gitu deh jadinya. Gegara tarif ojol naik, jadi sahabat TJ lagi deh. 
 
Nah, para pekerja sedang membangun gedung. Posisi gedung tepat berada di depan halte TJ Benhil, ya gue potoin juga, daripada bengong nungguin TJ belum datang, hahahha

Nah, ini juga lagi ada pembangunan taman kek nya. Dipotoin juga dari jembatan TJ


Nah, kalau Anda, dengan naiknya tarif ojol, 
apakah membuat Anda jadi beralih ke moda transportasi lain? 
Atau santai sajah? heheheh



Ini Jembatan TJ yang ada di depan Plaza Semanggi, Jakarta, yang belum dihiasi ornamen baru.
Mungkin akan menyusul, hehehe

25 comments

  1. enak ay jkt sdh banyak transportasi umu yg nyaman spt TJ , KRL ya di kota lain belum ada

    ReplyDelete
  2. Merinding juga mba aku pas tahu tarif OJOL naek wkwkwk karena kadang aku juga lebih suka pake OJOL klo misalnya pergi jauh dan mobil dipake sama suami :p

    minggu lalu juga sedikt tercengan harganya yang biasanya mursida jadi lumayan ya weslah tapi tetep aku masih butuh OJOL apalagi kalau malas masak masih andelin GO-FOOD wkwkw *emak2 dah males masak males keluar pulak

    ReplyDelete
  3. Lumayan ya mba buat menghibur diri saat harus melewati jembatan yg super panjang...
    Klo smbl menikmati ornamen cantik kan ga berasa yaa... Sambil. Popotoan tabh2 sampe

    ReplyDelete
  4. Seru ya ganti naik TJ gak masyalahhh karena dapat pemandangan cakep dan bisa jepretin kamera buat ngisi waktu. Aku belum pernah naik TJ, dari Bogor ada gak sih? Waktu pulang ke SEmarang, dari Bogor naik bus sinar jaya sampai Stasiun SEnen. Jadi nggak pernah deh nyoba TJ, kalo KRL sih udah beberapa kali

    ReplyDelete
  5. Jakarta makin cantik aja ya, berbenah sejak adanya Asian Games lalu. Semoga keputusan untuk menggunakan TJ bagi sebagian besar masyarakat dapat mengurangi keruwetan lalu lintas yang terjadi selama ini. Pemerintah kayaknya memberikan perhatian yang luar biasa untuk mengurai kemacetan ibukota ini.

    ReplyDelete
  6. Mantap kak.. kita emang harus menikmati segala hal dari sisi positifnya ya.. kalo dilihat dari sisi negatif.. gak ada nikmat2nya hidup....Semoga berbagai kebijakan transportasi mampu mengatasi kemacetan

    ReplyDelete
  7. Duuuh aku penikmat ojol Ekaaaa ... 😭

    Soalnya aku orang yang mapping nya rendah jadi ngandelin banget itu ojol .. hiks hiks

    Tapi segi positifnya adalah ojol jadi sejahtera dan itu membantu perekonomian juga kan, so nikmatin ajalah

    ReplyDelete
  8. Iya nih tarif ojol naik. Gemes banget aku. Sekarang jadi motoran sendiri lagi kemana-mana, biar hemat. Di daerahku kan transportasi publik minim banget. Susah mau cari bis atau angkot. Dulu mah pas ojol murah enak, tinggal pesan trus dianter. Nggak stres di jalan

    ReplyDelete
  9. Wah iya jembatannya cantik ya, aku dari kemarin-kemarin masih kombinasi ojol dan Trans Semarang mbak, karena kalau naik ojek dari Ungaran selain mahal, encok rasanya hihihi..jadi naik ojol kalau dah nyampe bawah..ternyata naik banyak ya tarifnya..

    ReplyDelete
  10. Adulah.. kalau melihat postingan tentang Jakarta rasanya saya ingin segera ke sana. Sudah lama sekali enggak main ke ibu kota. Dulu TransJakarta juga teman saya. Paling suka nungguin di halte Harmoni yang bisa mengarah ke mana-mana. Hihihii

    Minggu ini saya belum naik ojol, baru pesan makanan. Tapi memang naik juga ongkos kirimnya.

    ReplyDelete
  11. Naik jembatan nih olahraga ringan yak. Hihi.. agak capek sih, tapi demi keselamatan diri. Btw indah banget jakarta diliat dari atas sini. Banyak kendaraan lalu lalang, bisa dapat jepretan yg ciamik nih

    ReplyDelete
  12. Acara BW kali ini, banyak postingan yang bikin aku senyum dikulum.

    Misalnya ini nih:

    "... Alhamdullilah jadi olahraga, meski berat badan gak turun juga, hihihihi..."

    Hihihi...

    Juni 2007 s/d Januari 2008 lalu aku juga sempat jadi user TJ.

    Biasanya rute aku naik dari Pejaten dekat Philips dan turun di dekat Hotel Manhattan Kuningan, Casablanca, jalan HR Rasuna Said. Lupa nama haltenya. Halte Kuningan kayaknya.

    Yup, TJ juga salah satu favoritku, karena ekonomis dan nyaman.
    Apalagi saat itu aku bawa putriku yang masih berusia 6 tahun.


    ReplyDelete
  13. Udah lama banget aku gak naik TJ mbak, lebih seringnya naik bis biasa atau Commuter line. Kalau dapat babang ojol yang ganteng selfie-an gak mbak? hihihi.
    Toss dong mbak aku juga belum pernah turun di halte yang lagi trend buat pepotoan itu.

    ReplyDelete
  14. KArena jarang-jarang keluar rumah, aku tetap ngandalin ojol, mBak. Ya emang sih, terasa banget kenaikannya. Tapi kalau pas selow gitu aku biasanya pakek Commuter line, karena rumahku dekat stasiun. Tapi memang beberapa daerah gak bisa sih naik commuter line, akhirnya ya tetep nyambung pakek ojol.
    Btw, foto-fotonya tjakep banget, Mbak. Aku jadi keidean naik TJ deh, view-nya oke banget dari jembatan TJ.

    ReplyDelete
  15. Dulu aku kalau ke Jakarta naik TJ nya pas hari minggu mbak biar nggak macet wkwk. Kalau di jogja ada transjogja juga yang harganya murah meriah 😁

    ReplyDelete
  16. Aku kalau di JKT juga prefer angkutan umum lain sih kayak TJ, KRL gitu. kalau di sini masih pakai transportasi pribadi kecuali malas dan pakai ojol/mobil. sebenernya pengen banget ngebis gitu dari tempatku ke Solo, tapi kurang nyaman :( kalau di wilayah Solo/Yogya udah enak karena ada bis trans juga

    ReplyDelete
  17. Oh, saya baru tau tarif ojol naik, padahal di jkt suami pengguna setia ojol, tanya ah gmn kesan2nya hihihi... Jembatannya cantik ya :)

    ReplyDelete
  18. Sementara aku, masih "cemen" belum berani lagi naik TJ, padahal rute ke Kantorku di Kebon Jeruk moda transportasi yang paling mudah adalah TJ, huhu. So far masih setia dengan Commuter Line dan Ojol, walaupun biaya transportasi bulanan makin membengkak :'( #krayyyy

    ReplyDelete
  19. Ahh jadi kangen meniti jembatan TJ dukuh atas. Udah lama banget ga lewat situ, padahal rutin tiap minggu.

    ReplyDelete
  20. Balada emak-emak di Jakarta hehe. Btw pembangunan di Jakarta itu pesat banget ya. Ninggalin 1 tahun saja sudah banyak berubah.

    ReplyDelete
  21. Kalo aku, tergantung orang2 di rumah. Kalo mereka bikin aku kudu cepet, ya mau gak mau mahalnya ojol kutebak saja. Nah kalo santai, naik bis dengan aneka macetnya pun aku nikmati. :D

    ReplyDelete
  22. Aku juga sekarang kalo lokasi acara yang kudatangin itu dilewari TJ atau Angkot ya aku naik naik itu aja. Ojol cuma buat yang lokasinya dekat wkwk. Mahaaal..

    ReplyDelete
  23. Jakarta yaaa...mashaAllah~
    Aku berapa kalipu ke Ibukota, tetep rasanya kayak anak kampung.
    Udiik pissaan...

    Lihat gedung tinggi, lampu-lampu, air mancur, Bunderan HI.
    Bahkan jembatan TJ itu...kok rasanya instagrammable banget siih...

    Ya Allah~

    Aku bener-bener ga tau kalau tarif Ojol naik.
    Semoga kesejahteraan drivernya juga semakin meningkat.

    ReplyDelete
  24. Hmmm untungnya Surabaya belum seramai Jakarta jadi masih belum ngeh sama taris tol yang naik untuk OJOL

    ReplyDelete
  25. saya pilih pake kendaraan pribadi. hehehe

    ReplyDelete

Hai,

Silahkan tinggalkan komentar yang baik dan membangun ya....Karena yang baik itu, enak dibaca dan meresap di hati. Okeh..